HeadLine

Tuesday, 24 June 2014

MENJADI PEMILIH CERDAS



Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia tinggal dalam hitungan hari. Sudahkah anda menentukan pilihan?. Capres dan Cawapres Nomor urut 1 atau nomor urut 2 tentunya pilihan ada di tangan anda. Sebenarnya sampai detik sebelum saya menulis ini, saya sudah ada satu pilihan, tapi entah kenapa saya belum juga yakin atas satu pilhan itu. Setiap ingin mencari informasi lebih jauh di media baik TV atau internet yang ada Cuma saling serang dan kampanye hitam alias Black Campaign. 

Bukannya kita sebagai warga yang baik di tuntut menjadi pemilih cerdas?, memilih seorang presiden dan wakilnya bukan berdasarkan survey atau pencitraan belaka apalagi hanya berdasakan pertemanan dan ikut-ikutan, tapi kita harus memilih pasangan yang akan memimpin bangsa ini berdasarkan track record nya, aksi nyata nya, berdasarkan visi misi nya, berdasarkan latar belakang dan jalan hidupnya.

Tapi yang sangat saya kecewakan saat saya, dan atau sebagian orang lain berusaha menjadi pemilih cerdas justru media tidak mendukung itu, justru media dan para simpatisan-simpatisan masing-masing calon yang terlewat simpati malah menyuguhkan perang olok dan hujat satu dengan yang lain. Yang justru membuat saya semakin bingung. Fitnah, ghibah, dan berita-berita sumir (sepotong) tentang kedua calon ada dimana-mana.

Tapi akhirnya saya bisa memantapkan pilihan saya, selain dari hasil debat capres yang sudah dilaksanakan 3x, saya juga berterimakasih kepada Kang Beni yang men-share unek-uneknya dengan cara yang berbeda. Melalui sebuah percakapan dia menjawab semua isu tentang salah satu calon yang juga menjadi pilihan saya. Bukan dengan mengolok-olok calon lain, tapi mencoba membandingkan isu-isu tersebut. Dan mencoba berbagi agar kita tidak mudah terjebak bahkan ikut menyebarkan Fitnah, ghibah, dan berita-berita sumir (sepotong) tersebut.

Mari kita simak percakapan dua orang sahabat berikut:


Ini adalah percakapan dua insan manusia, Paijo dan saya. Paijo adalah teman saya sejak kecil. Meskipun umurnya sedikit lebih muda dari saya, kami sering main bersama, mandi di sungai Bengawan solo atau berburu burung hanya untuk mencari kesenangan. Maklum saat itu jarang ‘hiburan’ dan permainan. Yang punya televisi sekampung paling cuma satu dua orang, hitam putih pula. Namun sejarah memisahkan kami ketika saya memilih sekolah di sebuah sekolah kejuruan, sedangkan dia di sekolah umum. Perpisahan pun berlanjut ketika dia melanjutkan kuliah ke sebuah perguruan tinggi, sedangkan saya harus bekerja.

‘Pertemuan’ antara kami terjadi seiring hiruk pikuk pemilihan presiden tahun ini (2014) dimana calon yang ada adalah Prabowo-Hatta dan Jokowi-JK. Namun rupanya pilihan kami berbeda. Latar belakang, suasana kebatinan dan pilihan politik masing-masing menghasilkan pilihan yang berbeda. Dia lebih memilih nomor 1, sedangkan saya memilih nomor 2. Hal ini pun semakin diperjelas dari status, share, dan like yang dia lakukan di akun facebook miliknya. Sebenarnya saya tidak pernah sekali pun meladeni aktivitas dia di facebook yang berkaitan dengan Pilpres. Namun semakin hari menurut saya apa yang dia share dan like lebih mengarah ke ghibah, sumir, bahkan fitnah. “Awas lho Jo, kalau ketemu tak ladeni kamu”, pikirku.

Saat pulang kampung saya berkesempatan bertemu dengannya. Di awal pertemuan kembali antara kami tidak terjadi percakapan yang serius, sekedar berbagi pengalaman masing-masing. Tadi malam malah kita ngobrol bersama perihal Reuni. Namun hari ini sepulang dari warung jalan kaki menuju rumah, saya mendapati dia sedang asyik duduk di pos kamling sambil asyik mainin HP miliknya. “Mmmh, sepertinya dia sedang asyik bersosial-media”, pikir saya. Saya hampiri dia sembari menyapa.

“Assalamu’alaikum Jo! Piye kabarmu apik to?” tegur saya sambil menyodorkan jabat tangan.

“Wa’alaikum salam Mas. Alhamdulillah sae-sae kemawon” jawabnya sembari menjabat tangan saya dan melihat saya dari atas-bawah. “Bagaimana rencana reunian yang kita bicarakan tadi malam”, tanyanya kepada saya.

“Masih nunggu respon teman-teman yang lain” jawab saya. “Kamu mesti lagi fesbukan ya?”

“Nggih mas bro. ‘Kan kita harus aktif menyampaikan kebenaran”, ujarnya dengan semangat.
Wah ini mesti arahnya ke Pilpres. Niatan untuk langsung menuju rumah pun saya urungkan. Ini mungkin kesempatan saya meladeni si Paijo.

“Wah kebetulan nih Jo. Bagaimana kalau kita diskusi masalah Pilpres. Kamu kan sudah memantapkan pilihan untuk nomor 1″ ajak saya sembari duduk di samping Paijo. Pos kamling ini terlihat sudah sangat tua dibandingkan dengan saat dulu saya dan Paijo kecil sering bermain di dalamnya.

“Monggo mas. Saya sangat senang berdiskusi. Saya mantap pilih nomor 1. Mas e juga kan?”, ujar Paijo sambil memasukan HP nya ke saku.

Rupanya dia belum tahu pilihan saya. Maklum, saya tidak pernah posting apa pun terkait Pilpres. Apalagi share dan like link-link yang berkaitan dengan pilihan saya. Tadi malam saya update profile “I stand on the right side“. Namun sepertinya dia belum menyadari hal tersebut.

“Sebenarnya nomor 1 itu baik Jo, tapi saya lebih memilih nomor 2″ ujar saya sedikit berdiplomasi. Muka saya anggukan menunjukan ke gambar Jokowi-JK yang menempel di dinding pos kamling di sisi sebelah Paijo duduk.

Nampak air muka Paijo sedikit menggambarkan kekecewaan. “Kenopo mas? ‘kan sebagai seorang muslim kita wajib memilih nomor 1. Ada bahkan ulama yang mengharamkan memilih nomor 2 lho mas”

“Ya itu lah Jo, kita sering berpegangan kepada aturan yang sama, dalil yang sama, tetapi hasil akhir sering kali berbeda”, timpal saya. “Ayo kita bahas saja point-point nya saja. Bagaimana kalau kamu yang mulai menjelaskan kepada saya kenapa memilih nomor 1″, tantang saya.

“Sebenarnya nomor 1 dan nomor 2 itu tidak ada yang ideal yo mas”, ujarnya memulai diskusi. 

“Tapi karena harus memilih di antara dua, ya saya pilih nomor 1″

“Sama dengan saya Jo. Jadi di point ini kita sepakat ya”, timpal saya.

“Saya pilih Prabowo karena Jokowi tidak layak jadi Presiden Mas


Pertama, Jokowi itu tidak amanah. Dia melanggar sumpah jabatan. Belum menyelesaikan jabatan di Solo sudah jadi Gubernur. Terus belum selesai Gubernur sudah nyapres. Kalau sudah jadi Presiden apa nanti dia akan nyalon jadi sekjen PBB gitu? Ini kan tidak benar. Bahaya Mas kalau pemimpin seperti dia.”

“Masak sih?” kata saya sambil nyengir. “Yang bawa Jokowi ke Jakarta siapa? Prabowo kan? Seharusnya kan kamu pertanyakan juga sikap Prabowo”

Paijo diam seperti sedang berpikir untuk menyikapi pernyataan saya.

“Prabowo jelas melanggar sumpah ‘jabatan’ makanya Prabowo diberhentikan dari militer

Kalau kamu pertanyakan sikap Jokowi yang terus promosi, bagaimana dengan Hatta Rajasa yang belum selesai menjabat menteri sudah nyawapres? 

Jika kamu tidak pilih nomor 2 karena Jokowi tidak amanah, maka kamu juga jangan pilih Nomor 1″ tambah saya lagi.

“Kamu partisan partai apa?” saya beranikan diri bertanya pilihan partai Paijo

“Pojok kanan atas mas bro” jawab Paijo

“Oh sama dengan saya. Pemilu 2009 saya partisan itu”, tambah saya. “Nah kamu tahu tidak partai tersebut mencalonkan 3 orang; 1 orang ketum parpol, 1 anggota DPR, 1 gubernur?” tanya saya

Paijo menimpali “Tahu Masbro”

“Terus apa kamu mau bilang Capres dari partai itu juga tidak amanah? Di sini kita harus adil. Kalau kamu permasalahkan Jokowi, maka kamu harus juga permasalahkan HATTA, AHER, HNW, dan ORANG-ORANG LAINNYA YANG TIDAK AMANAH“.

“Ya sudah, sekarang kita ke point berikutnya Mas. Jokowi itu masalahnya bukan sekedar tidak amanah, 

tapi Jokowi ingkar janji. Hatta dan yang dicapreskan dari partai saya tidak pernah berjanji untuk terus menjabat Mas” lanjut Paijo.

“Di mana kamu tahu janji Jokowi untuk jadi Gubernur 5 tahun?” tanya saya.

“Di sini kang  LINK

“Janjinya apa?” tanya saya lagi

“Jokowi dan Basuki komit untuk memperbaiki DKI Jakarta dalam lima tahun ini” jawab Paijo.

“Kalau saya bilang begini, Jokowi jadi presiden tapi tetap komit memperbaiki DKI Jakarta, apakah itu melanggar janji?”

“Ya iya sama aja!” kata Paijo.

“Tapi kan yang dia janjikan komitmen 5 tahun, bukan Gubernur 5 tahun” timpal saya.

“Ya sama saja Mas. Dia kan juga nyebut gak mikir copras-capres, fokus ngurus rusun, MRT, dan lain sebagainya”

“Itulah perlunya Khusnudzon atas pernyataan orang. Secara tekstual kata dan kalimat tidak ada yang salah dengan ucapan Jokowi. Dia tidak berjanji jadi Gubernur 5 tahun kok. Kita tahu kok JOKOWI TIDAK KOMIT JADI GUBERNUR 5 TAHUN, meskipun dia komit untuk membangun Jakarta. Masalah copras-capres gak mikir, mungkin saat itu dia tidak tahu apa bisa nyapres apa tidak. Kan tergantung partainya juga”, ujar saya.

“Bagaimana dengan  
fakta bahwa Jokowi itu antek asing, aseng dan yahudi. 

Ada agenda asing dibalik Jokowi Mas. Saya ngeri membayangkan jika Jokowi jadi Presiden. Bisa-bisa Amrik akan lebih menguasai sumberdaya kita”. Paijo melontarkan point berikutnya.

“Fakta!?” tanya saya

“Iya Mas, dia kan sebelum nyapres sudah Sowan ke kedubes asing

“Sepertinya kamu harus bisa membedakan fakta dan persepsi atau opini Jo” kata saya, Jokowi bertemu dubes adalah fakta, sedangkan Jokowi antek asing adalah persepsi yang tergantung hasrat kita masing-masing.”

“Dulu waktu jadi Presiden, Megawati menjual aset-aset negara Mas. Megawati sudah menjual negara kita lho Mas”, ujar Paijo bersemangat.

“Mau tidak saya kaitkan Prabowo dengan lumpur lapindo, kasus impor sapi, atau korupsi haji?”, tanya saya

“Apa hubungannya Kang? Lumpur itu kasusnya ARB, impor sapi itu urusan mantan ketum Partai saya, korupsi haji itu kasus partai hijau. Gak ada hubungannya dengan Prabowo”, ujar Paijo

“Ya sudah, itu jawabannya. Yang dilakukan ketum partai pendukung itu urusan mereka masing-masing. Yang dilakukan megawati itu juga urusan dia, bukan urusan Jokowi. Tapi lihat sisi baiknya, Jokowi sudah mencoba memberikan solusi untuk buyback aset2 yang terlanjur terjual kok”, balas saya. “Lagi pula kamu pakai standar ganda gitu. Kemarin kamu dukung Sri Mulyani. Katamu kebijakan tidak bisa dipidana, apalagi situasi dan kondisi memang mengharuskan Sri Mulyani melakukan bailout Bank Century. Terus saat Megawati terpaksa menjual aset karena situasi negara sedang perlu modal, kamu terus menghujat dia. Meskipun target hujatan adalah Jokowi toh”. Bukan kah itu semua atas persetujaun DPR/MPR.
 
“Tapi kalau Prabowo kan sangat anti asing Kang” Paijo berusaha menambah argumen

“Sudah nonton VIDEO yang menyatakan Prabowo pro Amrik? Di situ jelas-jelas disebut bahwa Amerika akan mendapatkan HAK-HAK KHUSUS jika Prabowo dan Gerindra menang” jelas saya lagi. “Bagi saya tidak masalah Prabowo berusaha mendapat dukungan asing sebagaimana tidak masalah juga Jokowi melakukan hal yang sama. Namun jika menurutmu itu masalah, silakan permasalahkan keduanya. Jangan cuma Jokowi yang dipermasalahkan” imbuh saya.

“Kalau Jokowi antek aseng bagaimana Mas?” timpal Paijo. “Dia itu antek aseng yang Katolik dan Protestan. Ada bukti dia itu ditunggangi oleh mereka”

“Mana buktinya” tanya saya

“Di LINK ini Mas”

“Kamu jangan langsung percaya suatu berita. Tidak ada satu orang pun yang selalu benar dan selalu salah. Kita harus kritis terhadap kabar dari mana pun dan jangan langsung percaya. Cari berita pembanding sebanyak-banyaknya. Siapa tahu ada agenda politik di balik si penulis atau media yang bersangkutan. Kalau saya balikan bagaimana? Kamu tahu ‘kan konglomerat pendukung Prabowo adalah adiknya, Hashim Djojohadikusumo? Baca dulu tentang adiknya LINK1 dan LINK2. Apa boleh saya sebut Prabowo juga antek Kristen? Tidak boleh dong. Begitu pun dengan Jokowi”

“Ada lho Mas bukti fotonya Jokowi itu juga antek James Riyadi di SINI, SINI dan SINI” ujar Paijo

“Memang siapa yang tidak boleh berfoto dengan James Riyadi? Di SINI banyak orang berfoto dengan James Riyadi tapi gak kita ributkan. Kabar yang sepotong jangan lantas jadi kesimpulan”

“Tapi kan yang lebih parah ada Yahudi di balik Jokowi Mas “, balas Paijo.

“Jo, kamu jangan selalu menarik ujung semua masalah umat ke Yahudi. Jika pos kamling ini roboh akan kau salahkan Yahudi juga? Lebih mudah menarik garis dari Prabowo ke Yahudi dari pada Jokowi. Ibunya Prabowo adalah keturunan Jerman-Manado. Kok bisa saat dulu itu ada keturunan Jerman di Manado, biasanya kan keturunan Belanda? Kalau pikiran konspirasi mu bermanin, tentu kamu akan langsung menghubungkan Ibunya Prabowo dengan YAHUDI DI INDONESIA. Mudah sekali. Tapi kita dilarang melakukan itu. Semua informasi yang tidak pasti itu adalah kabar dari orang fasik, yang dilarang untuk dipercaya apalagi disebar luaskan” jelas saya.

Paijo sedikit diam. Mungkin sedang mencoba mencerna penjelasan saya atau mencoba menggali isu baru.

“Kamu tentu tahu isu bahwa orang tua Jokowi adalah Cina? Percaya tidak kamu muka ndeso kayak gitu bapaknya cina? Lihat tuh mukanya Hashim yang oriental. Mengapa tidak kamu cari informasi apakah dia keturunan cina apa bukan terus kaitkan dengan Prabowo. Bagi saya Jo, jangan lah kita mencari-cari Prabowo atau Jokowi itu keturunan cina atau apa pun leluhurnya. Kita tidak boleh rasis. Yang penting mereka seiman ya sudah” papar saya lagi.

“Ada lagi nih Mas. Jokowi itu kan Islam nya gak jelas. Wudhu saja gak tahu. Bacaan Shalatnya saja gak jelas gitu Mas?” tambah Paijo.

“Terus kamu kenapa tidak pernah cari tahu Keislaman Prabowo? Tidak ada referensi sejarah dia lekat dengan Islam. Ibunda beliau seorang kristen, Begitu pula dengan adiknya juga seorang kristen. Kok kamu menutup mata akan hal itu dan malah mencari-cari masalah keIslaman Jokowi? Bagi saya, ini persepsi saya, keIslaman Jokowi dan Prabowo itu sebanding jadi tidak bisa dijadikan point keputusan memilih. 

Dua-duanya dari partai nasionalis, orang nasionalis, tidak dekat dengan Islam. Sekarang-sekarang saja mereka terlihat agamis”.

Saya pun mencoba melanjutkan “Jokowi adalah muslim, maka dia adalah saudara kita. Saya kasihan sekali dengan Jokowi. Sampai2 dia harus membagi foto-foto shalat dan naik haji untuk menangkis isu-isu tersebut. Setelah dia membagi foto untuk mematahkan isu, terus kita sebut dia riya, pamer. 

Padahal kalau Jokowi mau riya, tentu harusnya foto-foto tersebut dikeluarkan dulu-dulu saat nyalon Gubernur dituding Ibu jokowi kristen oleh Rhoma Irama. Padahal kamu tahu jika seseorang menuduh saudaranya seiman kafir padahal tidak, maka kekafiran itu akan berbalik kepada dirinya”, jawab saya.

“Ya tapi itu kubunya Jokowi kan keterlaluan mempermainkan agama Mas. Masak nantang baca Quran segala”

“Lah itu salah orang-orang seperti kamu dan orang-orang yang terus menyerang keIslaman Jokowi. Dibalikin begitu saja langsung kita hujat padahal asal mula hujatan adalah dari siapa juga. Lha sekarang mana isu agamanya Jokowi kok hilang begitu saja kan? Apa mau dibilang Prabowo memang gak bisa ngaji jadi keislamannya meragukan? Kita tidak boleh seperti itu terhadap keduanya”

“Kalau ini gimana Kang, Jokowi kan produk pencitraan sejati. Dia adalah produk dari pencitraan. Jadi Gubernur dompleng mobnas esemka. Jadi Gubernur ke mana-mana bawa media yang notabene dikuasai kaum kafir dan asing” ujar Paijo.

“Benar kah demikian, benarkah media itu yang bawa Jokowi?” tanya saya kepada Paijo.

“Bener Mas. Coba lihat berita-berita saat dia baru jadi Gubernur. Kemana-mana bawa wartawan. Ini sebenarnya produk yang sengaja dibuat. Ada grand design di belakang Jokowi. Coba baca di LINK ini Kang”

“Jo… Jo. Sepertinya kamu sudah mempercayai kabar dari orang fasik. Kalau kamu ikut menyebarkan dengan like atau share di facebook berarti juga kena penyakit hati”.

Saya melanjutkan, “Saya tidak percaya Jokowi pencitraan seperti yang orang INI sebutkan. Jokowi tidak punya media. Media mainstream yang punya siapa? TVOne dan VivaNews punya bakrie yang pro Prabowo, Trans dan Detik punya Chairul Tanjung teman dekatnya Hatta, Media Indonesia dan MetroTV punya Surya Paloh yang baru kemarin saja dukung Jokowi, Sindonews dan RCTI/MNC Group punya Hary Tanoe. Kalau saya melihat, salah wartawan sendiri kemana-mana ikut Jokowi. Tapi kalau kamu termakan kabar dari itu ya itu salahmu sendiri”.

Saya pun coba sedikit membalikan, “Terus Prabowo beriklan selama 6 tahun untuk jadi presiden itu bukan pencitraan? Jelas-jelas dia bayar media demi citra dirinya itu gitu. Terus masalah Pembebasan Wilfrida, apakah Prabowo bukan pencitraan menurutmu? Bagi saya Jokowi dan Prabowo tidak melakukan pencitraan. Kita saja yang terlalu suudzon terhadap salah satu atau keduanya. Kalau kamu permasalahkan pencitraan Jokowi, maka permasalahkan juga dong Prabowo”

“OK Mas, kita lewati point tersebut. Sekarang kita lihat, di belakang Jokowi ada Yahudi dan Syi’ah lho kang. Saya khawatir kepentingan non Muslim akan diprioritaskan. Terlebih JASMEV sudah menyebutkan bahwa jika Jokowi berkuasa, ISLAM TIDAK AKAN DIBERI RUANG“.

“Jo, tidak perlu ke Yahudi lagi ah. ‘Kan sudah saya sebutkan bahwa Prabowo lebih mudah ditarik-tarik ke Yahudi, baik melalui keturunannya maupun rekan KONGLOMERATNYA, ataupun KADERNYA. Tapi kan itu semua kabar fasik. Saya tidak yakin ada Yahudi di belakang Prabowo. Kita harus teliti dulu berita-berita seperti itu, baik tudingan ke kubu Prabowo maupun Jokowi” ujar saya.

“Terus yang Syi'ah di belakang JOKOWI gimana mas?”

“Kamu sudah mulai pakai bahasa propaganda itu Jo. Saya yakin Jokkowi tidak tahu menahu kalau orang-orang Syi’ah mendukung dia. Saya baca di koran bahwa Jemaah Ahlul Bait Indonesia (IJABI) mendukung Jokowi. Terus jika IJABI dukung Prabowo, apakah Prabowo akan menolak? Tentu tidak. Prabowo jelas-jelas pejuang bhineka tunggal ika dan buktinya PRABOWO SANGAT MENDUKUNG AHOK sebagai pemimpin di Jakarta. PRABOWO akan melindungi Syi’ah dan Ahmadiyah kok. Keduanya, Prabowo dan Jokowi tidak akan menolak siapa pun yang mendukung, apakah katolik, protestan, budha, hindu, syi’ah atau ahmadiyah. Respon Jokowi dan Prabowo itu sama dalam isu ini. Apakah boleh kita mengkampanyekan ada agenda kristen di balik Prabowo karena Hashim adalah juga dedengkot kristen? Tentu tidak bisa. Begitu pun dengan Jokowi”

Sejenak saya diam dan menarik nafas sebelum melanjutkan. “Mengenai Jasmev, menurut saya itu adalah fitnah. Boleh kita membenci Jasmev, tapi kita tetap harus berlaku adil terhadap mereka. Saya tidak suka Jasmev karena profil komandan dan penggiatnya. Tapi tidak lantas kita boleh berbuat tidak adil terhadap mereka. Akun jasmev yang benar bukan @JasmevNew2014, melainkan @Jasmev2014. Apa boleh kita memfitnah orang lain karena dia tidak segolongan dengan kita? Siapa pun yang telah melakukan itu, maka dia telah melakukan fitnah yang sangat keji terhadap Jasmev.”

“Tapi saya masih tetap ragu dengan Jokowi Kang. Bagaimana dengan  
‘Jokowi adalah boneka partai

Saya tidak ingin dipimpin oleh Presiden Boneka” taya Paijo.

“Dari mana kamu dapat istilah tidak patut seperti itu? Bukankah kita diajarkan berbuat baik dan berlaku adil meskipun kepada orang yang kita benci?” saya tidak kuasa menahan ketidaksukaan saya terhadap ucapan Paijo.

Oh, pantes capres mu saja tidak bisa menjaga ucapannya. Pendukungnya pun ikut-ikutan seperti INI dan INI, gumam saya dalam hati.

“Kamu mau tidak kalau saya sebut Prabowo boneka PAN, PKS, PPP dan Golkar. Tanpa partai-partai tersebut Prabowo gagal nyapres lho. Prabowo tersandera kepentingan partai-partai tersebut. Kalau ditarik2 pakai caramu, itu artinya dia capres boneka. Ini ada omongan orang yang pro Jokowi tentang CAPRES BONEKA. Ini bukan pendapat saya, cuma sebagai pembanding buatmu saja. Terus apa kamu masih ingat tiga orang yang dicalonkan dari partai kanan atas itu? Apakah mereka capres boneka? Mereka hanya menyanggupi amanah untuk dicalonkan oleh partai. Mau kamu menyebut mereka Capres Boneka juga?”, kilah saya. “Kamu pilih Nomor 1 karena partaimu mengarahkan mu ke situ kan? Kamu boneka, boneka partai ha..ha..”

Paijo pun turut tertawa tapi agak kurang lepas mungkin juga sekaligus mikir bagaimana membantah bahwa dia bukan boneka partai.

“Tapi Jokowi selain boneka partai juga boneka mega. Lihat nih kang, Jokowi SUNGKEM KE MEGA” Paijo menambahkan.

“Begitu saja kok dipermasalahkan Jo. Meskipun saya pribadi tidak setuju dia melakukan itu, khusnudzon saja lah. Mungkin Mega sudah dianggap kakak sendiri. Bukan berarti dia itu boneka nya Mega. Daripada Prabowo SUNGKEM KE KUBURAN Pak Harto“, balas saya.

Kali ini Paijo tertawa lepas.

“Saya yakin kalau Jokowi yang melakukan itu maka media propaganda lawan jokowi akan menyoroti sangat luar biasa. Jokowi ziarah ke makan Soekarno, dikatakan Syirik. Saya juga tidak setuju Prabowo sungkem ke kuburan mantan mertua seperti minta izin untuk nyapres gitu. Namun kalau kita husnudzon saja, mungkin Prabowo sungkem kuburan Pak Harto mungkin menghargai mantan mertua. Jika prasangka kita ke Prabowo positive saja, ya mari kita juga berprasangka positif ke Jokowi masalah sungkem dan boneka ini”.

Sesaat pos kamling menjadi sepi karena saya dan Paijo sama-sama terdiam. Sesekali suara motor dan mobil yang lalu lalang di depan pos saja yang terdengar. Kaki Paijo sesekali digunakan menendang kerikil yang menghampar di depan pos kamling. Tidak lama Paijo memecah kesunyian.

“Maaf nih Mas, sepertinya akang anti sama media-media yang sering mengkritisi Jokowi. Padahal kritik itu kan penting Kang. Terus media-media tersebut kan media Islam?”, tanya Paijo.

Saya menengok ke arah Paijo sesaat. “Banyak media yang mengaku mengatasnamakan Islam tapi menggunakan cara-cara tidak islam dalam pemberitaan politik. Media-media tersebut sangat membantu kita saat membagi informasi masalah keimanan, ibadah, beramal baik dan sebagainya. Namun jika sudah membahas politik, banyak kemungkinan penulis dan atau medianya tidak netral dan cenderung menjadi media propaganda, menjadikan dugaan sebagai fakta, kemungkinan sebagai kenyataan, keinginan sebagai kebenaran. Kabar-kabar dari orang fasik  dan bahkan fitnah sering dijadikan alat perjuangan mereka. Media-media seperti itu sering disisipi tulisan propaganda”.
 
Paijo mengernyitkan dahi. Mungkin tidak percaya saya sampai berpendapat begitu.

“Cirinya mudah saja mengenali media sudah dijadikan alat propaganda. Pertama mereka tidak berlaku adil terhadap lawan, padahal kita diharuskan berlaku adil bahkan terhadap orang yang kita benci. Kedua, arah pemberitaan seragam dan bisa berubah sesuai situasi politik. Mereka menjelekan si A dan memuji si B secara masiv, dengan berbagai media agar terlihat random padahal orang2nya sama. Namun jika arah politik berubah, media tersebu bisa berbalik memuji si A. Ketiga, media-media tersebut berisi informasi yang sumir, tidak terkonfirmasi kebenarannya dan lebih banyak berisi kesimpulan yang dipaksakan sesuai hawa nafsu mereka saja. Terkadang informasi yang dimuat seperti sinetron, si penulis bisa menuturkan suatu persoalan seperti dia mengetahui dengan jelas dan menjadi saksi peristiwa”, lanjut saya.

“Nih saya beri contoh sederhana  bagaimana media telah berlaku tidak adil. Coba lihat gambar INI. Harusnya kita menangis, bukannya tertawa melihat gambar itu. Media tsb sudah berlaku tidak adil. Orang-orang yang ikut menyebarkannya juga telah berlaku tidak adail, padahal saya yakin mereka tahu itu dilarang dalam Islam. Itu gambar diambil pada masa yang berbeda. Padahal kamu tahu sendiri kondisi fisik prabowo saat ini tidak seperti itu lagi bukan? Selain itu,  sengaja dipilih foto saat Jokowi mati gaya. Jangan lah kita memanipulasi. Jangan kita memperolok-olok orang lain karena orang lain tersebut belum tentu lebih baik dari kita. Gambar ini lebih adil menurut saya INI atau INI“, papar saya

Paijo masih terdiam. Saya lihat dia masih tidak yakin atas apa yang saya sampaikan.

“Mau contoh yang lain. Coba baca berita berikut INI. Terlepas dari media di belakangnya, yang jelas posting berita tersebut tidak mengikuti kaidah-kaidah islam. Kita harus melihat berita per berita. Tidak bisa kita generalisir satu media isinya benar semua atau salah semua. Meskipun media yang memuat berita tersebut mungkin telah banyak memberikan manfaat bagi dunia islam, tapi jika suatu berita dibuat dengan cara yang tidak benar, akan saya sebut tidak benar. Benar tidak nya berita tersebut bukan masalah isi, melainkan cara membuat. Apakah bisa kita menyandarkan informasi menyangkut seseorang hanya berdasarkan informasi seseorang yang lain? Di situ disebut sumber berita adalah sebuah akun facebook yang katanya mantan Timses Jokowi waktu nyalon Gubernur. Lha wong Prabowo dan Hashim (adik Prabowo) saja Timses nya Jokowi waktu itu toh? Kita wajib menelisik kebenaran suatu informasi, bukan karena informasi tersebut sangat kita sukai lantas kita sebarkan! Tidak ada sedikit pun ruang bagi ‘tertuduh’ untuk menyampaikan counter-informasi. Media-media yang sering disebut kafir saja masih sering menyajikan hak jawab dari pihak yang diberitakan. Bagaimana sebuah berita di media islam telah secara gegabah dibuat”, saya sedikit berpanjang lebar.

“Termasuk kalau kita menyebarkan berita di facebook ya Kang?”, tanya Paijo

“Benar sekali. Jika kita share berita yang kebenarannya masih meragukan, kita bisa terjebak menyebarkan kabar orang fasik. Lebih parah lagi jika kemudian hari berita tersebut adalah tidak benar, maka kita telah menyebarkan fitnah. Tuh contohnya yang menimpa WIMAR. Sudah berapa lama kok saya lihat gambar itu berkeliaran di FB. Jika kita menyebarkan hal-hal yang tidak kita yakini kebenarannya, itu namanya menyebarkan kabar fasik, bisa menjadi fitnah. Ingat, tanggung jawab itu adanya adalah pada diri pribadi, bukan pada sumbernya saja. Kita tidak lepas tanggung jawab saat membagikan berita yang tidak benar”

“Tapi nih ada satu lagi, Jokowi itu kan sekelilingya bukan orang baik-baik, sedang Prabowo kan hampir semua orang shaleh berkumpul di Prabowo Kang. Bukan kah kita harus melihat hal ini juga jadi pertimbangan?”, ujar Paijo.

“Apa sudah kamu inventarisasi berapa orang yang alim dan shaleh di kubu Prabowo dan Jokowi terus kamu bandingkan gitu? Banyak orang-orang bermasalah di kubu Jokowi, begitu pun di kubu Prabowo. Yang bisa kita lakukan adalah berharap bahwa Prabowo atau Jokowi tidak terpengaruh oleh orang-orang ini. Lagi pula kan Prabowo sekarang ini saja kelihatannya alim gitu. Hal ini tidak bisa dijadikan tolak ukur untuk memilih pemimpin”.

“Baik kang, kita kembali ke masalah pilihan. Kalau keduanya itu kurang lebih sama terhadap isu-isu yang kita bahas, apa pertimbangan Mas pilih Jokowi?”, Paijo mulai bertanya alasan pilihan saya.

“Begini, Jo. Kita sudah sepakat Prabowo dan Jokowi itu sebenarnya sama-sama tidak ideal jadi presiden kan? Tapi karena harus memilih dari keduanya, maka kita bandingkan keduanya sesuai tuntunan. Beberapa yang telah disampaikan dalam Islam adalah memilih pemimpin yang (1) beriman dan beramal shaleh, (2) tegas, (3) lemah lembut, (4) tidak korupsi, (5) adil, (6) berpegang kepada hukum Allah, (7) diutamakan laki-laki, (8) niat yang baik untuk jadi pemimpin, (9) menasehati rakyatnya, (10) shidiq, (11) amanah, (12) fathonah, (13) tabligh dan sebagainya yang mungkin saya tidak bisa menyebutkan karena keterbatasan pengetahun saya. Hadits dan ayatnya banyak perihal ini, silakan search saja saya tidak akan copy-paste ayat2 di sini”

“Nah kriteria pertama tentang keimanan menarik. Katanya Jokowi jangan dipilih karena meninggalkan pemimpin kafir di DKI”, timpal Paijo.

“Boleh saja kita mengangkat isu itu, tapi terlebih dulu harus kita tujukan jari kita ke Prabowo, karena dia yang gigih mencalonkan Ahok jadi pendamping Jokowi. Terus kita harus permasalahkan juga partai kita yang melakukan hal yang sama, mengangkat orang kafir sebagai wali/pemimpin seperti di SINI, SINI dan SINI. Satu jari menunjuk Jokowi, jari lainnya ke arah kita semua”

“Terus menurut Masbro, apakah point-point kriteria memilih pemimpin tersebut mendorong Masbro memilih Jokowi”, tanya paijo

“Nggak terlalu yakin juga Jo. Dari 13 point tersebut menurut saya keduanya hampir sama. Jokowi tidak lebih baik dari Prabowo dan pula sebaliknya. Jika kamu menafikan informasi sumir dan fitnah yang sering kamu baca, saya yakin kamu pun akan memiliki kesimpulan yang sama”, ucap saya sambil memandang ke tiang pos kamling yang banyak ditempeli sticker pasangan capres. Sepertinya Paijo juga baru nempel sticker, pikir saya. “Mungkin JK-Hatta lebih baik dari Prabowo-Jokowi dari segi keIslaman, sepertinya lho ya”, ujar saya pula.

Saya pun melanjutkan, “Tapi saya pilih Jokowi karena dia sudah berbuat, sedangkan yang satunya masih berencana, Jokowi teguh pendirian, yang satunya mencla-mencle. Ups, … maaf Jo. Saya sudah mengikuti calon mu pakai kata-kata jelek Jo hehe…”

Paijo hanya turut tertawa.

“Lihat bagaimana Jokowi menolak World Bank, dia juga menolak partai yang minta-minta jabatan. Itu lah pemimpin yang tegas. Mungkin sisi niat baik untuk menjadi pemimpin lebih ada di diri Jokowi. Sedangkan di sisi Prabowo, kan terlihat sekali tidak tegas. Semua partai bisa masuk ke koalasi yang Prabowo bangun asal banyak dukungan. Hari ni bilang A besok bilang B. Hari ini bilang pemerintah sekarang pakai ekonomi liberal, besoknya ambil Menko Ekonomi dari pemerintahan liberal menjadi cawapre. Hai ini mengkritik pemerintahan SBY, besok memujinya. Hari ini bilang pro asing, besoknya bilang anti asing. Tapi itu pertimbangan saya lho, jangan dijadikan acuan” ujar saya lagi.

Kami berdua terdiam beberapa saat merasakan semilir angin yang menembus sela dinding kayu pos kamling. Saya tidak ada niatan menggiring Paijo untuk memilih Jokowi. Saya hanya ingin agar dia tidak menjadi korban dan pelaku kabar sumir dan fitnah yang bergentayangan.

“Oh ya ada satu lagi yang  membuat saya lebih memilih Jokowi”, saya kembali membuka suara.

“Apa itu Mas?” tanya Paijo.

“Sebaiknya pilih lah pemimpin yang dicalonkan, jangan memilih yang mencalonkan diri seperti hadits berikut LINK, yang terjemahan bebasnya

Wahai Abdurrahman, janganlah kamu meminta jabatan, sebab jika engkau diberi (jabatan) karena meminta, kamu akan menanggung tanggungjawab atasnya, namun jika kamu diberi (jabatan) dengan tidak meminta(nya), kamu akan ditolong (oleh Allah), dan jika kamu melakukan sumpah atas sesuatu, kemudian kamu melihat suatu yang lebih baik, penuhilah kaffarat sumpahmu dan lakukanlah yang lebih baik. (terjemahan ditranslate dari English, bukan dari Bhs Arab) (Sahih al-Bukhari 7146)”

Bahakan dana kampanye Jokowi bukan dari uang pribadi, jadi tidak ada alasan untuk beliau mengembalikan harta pribadinya. Sebaliknya dengan mengumpulkan sumbangan, maka rakyat akan merasa berkotribusi terhadap presiden yang didukungnya Tanpa Paksaan

Paijo berpikir agak lama sebelum berujar. “Saya kok gak pernah dengar hadits itu sekarang-sekarang ini Kang. Dulu saja sering”, ujar Paijo. “Tapi, itu kan seperti capres boneka ya Kang. Dicalonkan partai”, ujar Paijo sambil cengengesan.

“Hus, kamu!” seru saya. “Itu istilah yang tidak baik dan jangan digunakan. Pengecualian tentu ada seperti kisahnya Nabi Yusuf yang mana beliau meminta (mencalonkan diri) menjadi bendahara, ya karena tidak ada orang lain yang amanah dan sanggup/ahli untuk melakukannya”

“Kalau hadits atau bahkan ayat2 Al-Qur’an tentang kriteria pemimpin yang beriman dan beramal shaleh, dan sebagainya yang Masbro sebutkan kan banyak sekali. Tadi Masbro bilang dari kriteria-kriteria tersebut Jokowi dan Prabowo itu sebelas dua belas ya? Bagaimana dengan hadits yang menyebutkan ‘Kalau kamu mengirim utusan kepadaku, kirimlah yang tampan wajahnya‘?”, tanya Paijo. “Sumbernya di SINI Kang”

Saya terdiam sejenak sebelum berujar, “Saya tidak mempertanyakan hadits tersebut. Yang saya pertanyakan adalah, menerapkan hadits kok maksa begitu. Kan sudah jelas disitu adalah kriteria utusan, bukan pemimpin. Ya kalau menurutmu Prabowo itu ganteng, paling tidak lebih ganteng dari Jokowi, maka Prabowo cocoknya jadi utusan saja, duta besar saja, gimana?”

“Iya juga ya Mas”, Paijo sepertinya antara setuju dan tidak.”Tapi kalau jadi duta besar bagi Prabowo itu terlalu rendah. Dia hebat berkomunikasi. Bahasa Inggrisnya saja yahud. Tidak seperti Jokowi. Lihat video dibagian akhir TULISAN INI Kang”, Paijo kembali berargumen

“Kamu ikut nyebarin video tersebut Jo?”

“Iya Mas. Itu kan wajib. Kita harus tahu calon presiden kita seperti apa”

“Kamu sudah terkena fitnah itu Jo. Jika ada kabar yang menurutmu baik bagimu, jangan langsung dishare. Teliti terlebih dulu. Saya sudah nonton video wawancara Jokowi dan Prabowo secara terpisah. Tidak ada yang aneh dari Jokowi. Ya memang benar, level Bahasa Inggris Jokowi masih di bawah Prabowo. Prabowo kan sudah mengenyam pendidikan barat, latihan militer barat. Aneh kalau dia tidak bisa bahasa Inggris. Namun ini juga menunjukan siapa sebenarnya cenderung pro barat”.

Saya pun kembali melanjutkan, “Kembali ke video tersebut. VIDEO JOKOWI tersebut sudah diedit untuk tujuan propaganda, yakni untuk downgrade Jokowi. Lihat saja jawaban-jawaban Jokowi tidak nyambung gitu. Itu manipulasi untuk propaganda Jo. Saya malu kalau baca berita propaganda yang sudah dimanipulasi apalagi dari pihak yang mengatasnamakan Islam, padahal apa yang mereka lakukan jauh dari islam itu sendiri.

“Berarti saya sudah salah ya Mas? Saya sudah turut menyebarkan video tersebut padahal ternyata video tersebut palsu”

“Benar sekali Jo. Kamu salah. Kita diwajibkan meneliti semua kabar yang kita terima. Wawancaranya asli, Jokowi tidak fasih bahasa Inggris itu asli, yang palsu adalah manipulasi jawaban dan pertanyaan yang sengaja ditukar-tukar untuk menunjukan Jokowi itu bodoh”.

Sejenak kami terdiam. Tak lama Paijo memecah kesunyian, “Saya mau tanya, apakah Masbropilih Jokowi juga karena isu HAM Prabowo?” tanya Paijo

“Mmh, prabowo diberhentikan dari militer itu fakta. Prabowo pelaku pelanggar ham itu adalah persepsi, indikasi, dan opini saya. Belum ada fakta otentik dia yang menghilangkan orang. Bisa saja dia terlibat. Bisa saja tim nya yang salah menjalankan instruksi. Opini jangan kita jadikan fakta. Saya tidak mau ikut-ikut menyebarkan kabar fasik dan memfitnah” ujar saya.

“Tapi isu-isu miring terhadap Prabowo juga banyak ya Mas?”, sela paijo

“Benar sekali. Apa pun isunya baik terhadap Jokowi ataupun Prabowo selama itu adalah kabar yang belum pasti, kabar dari orang fasik, fitnah, kita dilarang untuk mempercayainya. Apalagi menyebarkannya.

“Ah, saya kalau tetap pilih Prabowo Mas”, ujar paijo sambil nyengir kuda. “Dia lebih baik dari Jokowi karena dia sudah menunjukan kegigihannya berjuang untuk memperbaiki Indonesia. Ya termasuk membawa Jokowi ke Jakarta dari Solo”, ujarnya kembali.

“Nah itu bagus”, ujar saya.

“Masbro sekarang pindah pilih Prabowo?”

“Tidak, tidak. Maksud saya, saya setuju dengan alasanmu memilih Prabowo. Silakan saja lakukan pertimbangan sendiri dan bandingkan point-point kriteria pemimpin yang kamu anggap benar. Jangan lupa mohon petunjuk, lakukan shalat sebelum memantapkan pilihan. Yang lebih penting jangan menggunakan ghibah, kabar sumir (dari orang fasik), dan fitnah sebagai pertimbangan mu kecuali kamu ingin ikut ke golongan mereka

“Kalau Prabowo yang menang gak apa-apa kan Mas?”, tanya Paijo seakan ingin menggoda.

“Hehe… ya nggak apa-apa Jo. InsyaAllah kita semua harus dukung. Pendukung Jokowi juga harus turut dukung jika Prabowo terpilih jadi Presiden atau sebaliknya. Pemilu selesai tidak ada lagi kubu-kubuan”

“Baik Mas. Sepertinya hari semakin sore. Saya harus memandikan si Jangkrik dulu. Besok saya posting lagi di group perihal Reunian kita mumpung banyak teman-teman kita lagi pada pulang kampung ya Mas”

“Sip Jo. Ayo kita pulang kalau begitu”, timpal saya.

“Assalamu’alaikum Masg”, ujar Paijo sambil berlalu

“Wa’alaikum salam”, jawab saya.

Paijo beranjak meninggalkan pos kamling. Saya masih berdiri memperhatikan perginya Paijo. Dari kejauhan Paijo sedikit memutar badan, mengacungkan satu jari telunjuk seraya berkata, 

“Hidup nomor 1 Mas!!”.

Saya pun mengacungkan dua jari saya.


Pada akhirnya menjadi pemilih cerdas itu adalah dengan perjuangan, perjuangan mencari kebenaran dari calon yang akan kita titipi amanah, perjuangan untuk memantapkan pilihan atas dasar yang jelas bukan atas dasar survey atau pencitraan belaka, apalagi hanya berdasakan pertemanan dan ikut-ikutan.

Mari kita pilih Prabowo-Hatta atau Jokowi-JK sesuai dengan kriteria yang kita anggap benar. Stop ghibah, kabar fasik dan fitnah terhadap Jokowi dan Prabowo. Satu jari menunjuk ke orang lain, sisanya menunjuk ke diri sendiri. Berlaku lah adil meskipun terhadap orang yang kita benci. Jangan percaya dan menyebarkan informasi yang sepotong (sumir) karena bisa menjadi fitnah.
 
Semoga bagi kawan yang berada di sisi yang sama dengan saya tapi masih ragu atas serangan-serangan terhadap beliau, setelah membaca ini semoga menjadi semakin mantap untuk menjatuhkan pilihan pada tanggal 9 Juli nanti.


Closing statement:


Siapapun yang terpilih nanti adalah pilihan rakyat dan juga sudah pasti tertulis di Lauhul Mahfudz jauh sebelum ini. Jadi saya pun akan selalu siap mendukung siapapun yang terpilih karena kedua pasang calon ini adalah orang-orang yang hebat dan luar biasa


 capres-cawapres-2014




“Satu INDONESIA-ku, Dua Presidenku”
“Salam damai, Salam dua jari”


 

Sumber Percakapan: DISINI

3 comments:

  1. menurut saya itu hanya masalah clasic saja
    ketika kita dukung ini,yang itu pasti dijelekan begitupun sebaliknya

    ReplyDelete
  2. betul,kalau kita bukan apa2anya mereka kenapa harus tohtohan belain

    ReplyDelete
  3. dan akhirnya yang mendapat mandat yang nomor 2.

    ReplyDelete

Alangkah lebih bijaksana untuk menyambung silaturahim dipersilahkan meninggalkan jejak berupa komentar,,,terimakasih..^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sahabat EPICENTRUM