HeadLine

Friday, 11 January 2013

Double Summit: Mt. Sumbing n Mt. Sindoro (part-2)

Gunung Sindoro 3150 Mdpl


Masih melanjutkan cerita sebelumnya (baca disini), setelah kami berlima suskses menginjakkan kaki di puncak teretinggi ke-2 di jawa tengah, kami masih punya 1 misi yang harus diselesaikan,,yaitu menyapa gunung di seberangnya,, apalagi kalau bukan sang penjantan Gunung Sindoro..

Setelah kurang lebih pukul 14.30 kami tiba kembali di desa bowongso pada tanggal 24 Desember 2012, kami pun bersiap melanjutkan perjalanan menuju Gunung Sindoro dengan men-carter angkot untuk menuju desa Kledung yang merupakan pos pendakian Sindoro..

kurang lebih kami tiba di Kledung sekitar pukul 17.00, disini kami disambut ramah dengan pemilik rumah sekaligus base camp pendakian ini, kami lanjutkan bersih-bersih serta makan nasi padang setelah 2 hari 1 malam hanya makan mie instan,hehe..

di basecamp inilah kami mendaftar untuk melakukan pendakian, disini pula kita dapat memesan minuman hangat hingga bisa menginap tanpa dipungut biaya tambahan..

dan kami pun menginap untuk mengisi tenaga, karena esok pagi perjalanan harus dilanjutkan menuju Puncak Sindoro..kamipun bisa puas selonjoran dan merileks-kan badan,, saking rileks-nya besok pagi waktu terbangun badan kami pege-pegel semua,hehe...
Team of Double Summit

akhirnya bertepatan dengan tanggal 25 Desember 2012 kami bersiap menuntaskan misi double-S kami, pukul 07.30 kami bersiap berangkat menyibak hutan untuk mecapai puncak Sindoro..perjalanan awal sama seperti hari sebelumnya yang harus melewati ladang penduduk, kami memilih menghemat tenaga dengan naik ojek hingga habis perladangan, kurang lebih 10menitan kami sudah samapi di batas ladang...dan petualangan yang sesungguhnya dimulai..

Jalur ladang menuju pos-1
Dari batas ladang jalur yang kami lewati sangatlah menyenangkan melewati bumi perkemahan dengan vegetasi hutan pinus kami seolah melewati taman yang terbentuk secara alami, dengan jalur yang masih cukup landai dan belum menguras tenaga kami berlima melewati dengan gembira,,saking gembiranya aku sempet ngerjain bangun peke "cacing",hehe..

Kurang lebih 1 setengah jam kami sudah sampai di Pos-2. Jalur yang kami lewati dari hutan pinus hingga Pos 2 disuguhi dengan vegetasi hutan yang tidak terlalu lebat. ditengah perjalanan kami menemukan simpang buntu, yang mana merupakan persimpangan, kalau ambil lurus adalah jalan buntu. 

berbekal peta pendakian yang difoto di basecamp kami pun ambil arah kanan, kemudian melalui jalan menurun lalu kami melintasi sungai kering. Setelah berjalan mendaki kita akhirnya kurang lebih pukul 10.30 kami sampai di pos-2..

dari Pos-2 perjalanan mulai sedikit menanjak dan menguras tenaga, terlebih lagi hujan yang mulai turun mengguyur lagi-lagi menghambat langkah kami menuju Puncak Sindoro..perlu waktu kurang lebih 1 jam 30 menit untuk bisa sampai di pos-3. Pos-3 adalah tempat yg sangat lapang, dsini kita bisa mendirikan 10-20 tenda, dulunya disini ada sebuah pondok-an, tetapi sekarang sudah tidak ada lagi. 

Pukul 12.00 kami ber-5 singgah di Pos-3. Berteman rintik hujan yang terus mengguyur kami-pun membuat bivak dari flysheet agar bisa istirahat sejenak untuk masak dan makan siang karena setelah ini perjalanan akan semakin berat dan menanjak..


Masak duluu di Pos-3
narsis dulu sebelum lanjut ke pos-4
Setelah kurang lebih satu setengah jam kami beristirahat, kamipun bersiap kembali untuk melanjutkan perjalanan menuju puncak Sindoro. tapi sebelumnya kami ber-5 sholat dzuhur-ashar berjamaah di Pos-3. dan berdoa memohon kelancaran dan keselamatan sepanjang perjalanan..

Aku dan Ichal memutuskan untuk berangkat belakangan, dan cewek-cewek aku suruh duluan sambil ditemani Topan. aku dan ichal berangkat bareng rombongan anak SMA dari Jogja..kami berbincang sepanjang jalan sambil sesekali istirahat dan makan buah arbei yang banyak dijumpai sepanjang jalan..


ditengah tanjakan panjang
Jalur yang kami lalui dari Pos-3 menuju ke Pos-4 makin keatas makin Extreem. Tanjakannya gak tanggung-tanggung memaksa kami memanjat dan merambat dengan beban carier yang juga cukup berat karena penuh dengan air (info penting: sepanjang perjalanan tidak ditemukan sumber air, sehingga pendaki sangat dianjurkan membawa air dari Basecamp)

karena rombongan cewek yang didampingi Topan berjalan dengan kecepatan yang terbatas,,akhirnya aku dan ichal memutuskan untuk mendahului dengan tujuan bisa cepat samapi di Pos-4 untuk bisa mendirikan tenda..

Kurang lebih ada 4-5 bukit yang harus dilalui, bahkan aku pun hampir putus asa karena tanjakan yang nggak habis-habis, tapi dengan perjuangan extra dan semangat yang terus di kasih sama Ichal (meski PHP,,karena dia bilang:

Ichal: tenang pe semangat, coba lihat dulu habis bukit itu ada apa..
Aku: oke kita lihat..
.........(sampai diujung bukit)
Aku: habis bukit ada bukit chal..-______- (dan percakapan ini terjadi 4-5 kali..-___-)
"habis bukit ada bukit"

tapi tak berselang lama sekitar pukul 16.00 aku dan Ichal sampai terlebih dahulu di Pos-4 atau lebih dikenal dengan Watu tatah. kami berdua dengan sigap mendirikan penutup dengan flysheet lalu mendirikan tenda, kurang lebih 15 menitan rombongan Topan tiba bersama 2 wanita perkasa,hehe..

dan akhirnya kami pun beristirahat di Pos-4 ini, karena tenaga yang tidak memungkinkan lagi untuk memaksakan menuju puncak dengan trek yang makin menanjak,,akhirnya kamipun menikmati indahnya Sunset di Pos-4 ini, dengan kumandang azan yang di kumandangkan oleh Topan,, kami semua terhanyut dalam indahnya senja kala.. dan apa lagi yang bisa kami lakukan selain mengabadikannya dengan mata kamera..


Meresapi Senja di Atas Awan
5 sahabat menyambut senja berlatar Gunung Sumbing
Malam harinya kami berlima berkumpul di satu tenda untuk makan malam dan menikmati secangkir kopi panas sambil berbagi cerita (lebih tepatnya sih nge-Bully si Bangun sih,hehe), sambil ditemani irama lagu dari tenda sebelah (playlist: Asmara Nusantara) kami terus ngbrol dan berbagi canda tawa....nah dari obrolan ngalor ngidul, akhirnya kami membicarakan sebuah nama untuk kelompok kami ini,,terinspirasi dari kelompok Jalur Ancur entah ide darimana akupun nyeletuk satu nama.....TARATUTA...


disinilah terbentuknya satu nama: TARATUTA
apaan tuh Taratuta..????
semuanya bingung....
dan akupun dengan santainya bilang...TAnjakan RAmbatan, TUrunan TAkut...(jujur terinspirasi dari Bangun...Peace Bang,hehe)

Dan akhirnya malam itu pun tepat tanggal 25 Desember,pukul 20.00 (kurang-lebih), di Pos-4 Gunung Sindoro satu nama pun terukir dalam hangatnya pelukan tenda,,dan setelah beberapa saat kami "Tak bernama" akhirnya kami sekarang punya nama yang Sah....TARATUTA...

Sindoro-Sumbing akan menjadi kenangan yang indah bagi kami...

5 Sahabat, 4 Hari, 3 Malam, 2 Gunung, 1 Cerita..

"TARATUTA"

kami pun akhirnya terlelap (ditenda masing-masing tentunya,hehe) untuk bersiap menjemput sang fajar esok hari di puncak Sindoro..seoalah ketinggian 2800 tak mengganggu istirahat kami, bahkan dinginnya Sindoro pun tak bisa mengusik tidur kami..

Pukul 3.30 dini hari kami ber-5 berangkat menuju puncak dengan 1 tas kecil berisi makanan minuman dan peralatan memasak kami siap untuk menjadi orang pertama hari itu yang menginjakkan kaki di Puncak Sindoro (3150 mdpl) untuk mensyukuri nikmat Allah SWT yang tak semua orang dapat melihat dan menikmatinya...

Finally....

Aku dan awan
Pukul 05.30 kami ber-5 bersam rombongan dari Jogja tiba di Puncak Sindoro... seketika aroma belerang menyambut kedatangan kami, asap yang mengepul dari dasar kawahnya seolah menyapa kehadiran kami,,dan kami pun sekali lagi mengucap jutaan pujian keda Sang Pencipta, bersamaan dengan sholat subuh berjamaah di puncak tertinggi kami haturkan rasa syukur yang tiada terperi..

Puncak Sindoro tidak begitu lebar, hanya memanjang mengeliling kawah yang lumayan dalam. Kita sebenarnya bisa turun kedalam kawah yang cukup lebar tersebut sambil menikmati aroma belerang yang keluar dari asap didalam kawah. kawah ini pada musim hujan akan terendam oleh air sehingga membentuk danau kawah yang berisi air. 

Berlatar kawah Sindoro
Nah dipuncak kami masak-masak dulu , puas-puasin foto-foto, puas-puasin menikmati pemandangan yang luar biasa indah, dan puas-puasin perjuangan kami yang lumayan berat ini. Dari puncak, jika kita menghadap ke arah selatan maka akan tampak gunung Sumbing yang kelihatan megah, sedikit kearah timur maka akan tampak gunung merbabu dan merapi di kejauhan.

Aku, Ichal, dan Topan mengelilingi bibir kawah untuk menuju padang savana yang sangat luas sekitar 300x400 meter,dari sini kita bisa melihat gunung Prau dan Puncak Tertinggi Jawa Tengah, apalagi kalu bukan gunung Slamet... 

TARATUTA untuk INDONESIA
Golden Sunrise diantara Merapi-Merbabu
di bibir kawah Sindoro kami memasak bersama
Sebuah negeri di atas awan
Aku dan Merah-Putih
Tri Mas Kenthir
 sungguh menakjubkan!...Subhanallah sekali!

puncak gunung selalu menampilkan pemandangan dan kepuasan batin tersendiri bagi para pendakinya. Setelah puas, kami turun dengan hati gembira. Hati-hati saat turun (agak takut juga sih,hehe) karena jalannya merupakan campuran kerikil, debu, dan pasir sehingga jika kita lengah, bisa-bisa kita tergelincir. 

dan akhirnya Puncak Sindoro dengan kemegahan dan kecantikan Sunrise nya.. sekali lagi membuatku mengerti arti dari Perjuangan, Kebersamaan, dan Persahabatan..

"Naik gunung itu ya enaknya sama sahabat (Prahara 2012)"

full team with new friend at Sindoro peak 
TARATUTA.......SALAM INDONESIA...!!!!!!


23 comments:

  1. Aslm wr wb..
    singgah berkunjung...

    untuk saya yang bukan pendaki...
    ringkasan diatas sangatlah menarik..

    teruskan mendakinya
    teruskan persahabatannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti,,tak akan ada persahabatan tanpa pengorbanan dan perjuangan,,dan naik gunung itu cara kami..:)

      Delete
  2. woihhhiii... nice bang. mantep nih. semoga saya segera menyusul merasakan hangat mentari di puncak sindoro.

    keren nih: "Naik gunung itu ya enaknya sama sahabat (Prahara 2012)"

    ReplyDelete
    Replies
    1. situ sih kemaren udah diajakkin gak bisa..
      emang bener klo gak sama sahabat rasanya hambar..:(

      Delete
    2. itu sih bukan krn gak bisa bang, lebih karena sudah ada tujuan dan rencanan juga bersama sahabat yang lain. :D
      jangan bosen buat ngajakin lah. yah yah.... hehe.
      eh,nmer yang ujungnya 440 kenal tak? ato itu nomor sampean?

      nih dokumentasinya nanjak saya kemaren: http://pararang.com/jalur-pendakian-gunung-gede.aspx

      Delete
    3. bukan tuh,,kurang tau juga nomernya siapa..
      oke2,,ntar klo jalan lagi pasti dikabari kok..^_^

      Delete
  3. gag tau kenapa, setiap kali membaca postingan atau apapun tentang pendakian gunung, saya selalu tersentuh sampai menitikkan air mata. semacam rindu yang tak henti memanggil-manggil. Sangat ingin melakukannya juga, tapi sampai sekarang belum pernah kesampaian... postngan yang kembali membangkitkan haru, mas... salam sama sahabt2nya,,, sesak haru dengan :5 sahabat, 4 hari, 3 malam, 2 gunung satu ceritanya" wish I coud make it someday,, amiiinn... ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih doa dan harapannya sist..:)
      pasti kmu juga akan kesampaian satu saat nanti..
      gantungkan mimpimu disini (tunjuk kening) biarkan dia menggantung 5cm. agar kamu bisa terus melihat dan berusaha mencapainya..:)

      Delete
  4. seru kak! :D kalo di s1 nama klab pecinta alamnya apa? kalo di d3 an namanya angsana......blognya bagus, suka liatnya, foto-fotonya juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. S1 IPB nama Mapala nya LAWALATA,,tapi aku gak join kesana,,ya sekedar menjalani hobi,,klo jalan yang sendiri aja,,paling sama2 temn2 yang itu2,,makanya bikin nama sendiri TARATUTA,hehe..:p

      Delete
  5. hmmmm....*tarik nafas dalam2 seolah2 sedang d atas puncak sana...mengenang masa2 indah dulu.

    Levitasinya kereeeeeen pol.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti selalu merindu untuk kembali..

      itu levitasi pdhal cm pke camdig lho,hehe..;p

      Delete
  6. woiiii keren woii... berada diatas awan,, backpackeran kayaknya keren yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. so pasti sob,,merasakan indahnya negri di atas awan memang tiada duanya..:)

      Delete
  7. gokil juga! keren!
    kau di SS (Sumbing-Sindoro) dan gue di S (Slamet)
    Semoga bisa 3S, eh 4S+R dah (Slamet-Sumbing-Sindoro-Semeru-Rinjani) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah ada rencana kok,,insyaAllah april Semeru,,dan pertengahan tahun Rinjani..:)

      Delete
  8. weesss, MANTEP ABIS!!!
    SALAM TARATUTA!!!!!
    ^_^)b

    fotonya keren2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. SALAM INDONESIA...!!!
      makasih udah mampir..:)

      Delete
  9. Assalamu'alaykum...
    wah seru mas perjalanannya, juga dengan eksotisnya alam. Semoga persahabatannya juga akan terus terjalin dan saling melengkapi satu sama lain ^^

    Salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikumsalam..
      amiien,,makasih ya sist mg kita bs berteman jg mski di dunia maya..:)
      salam kenal jg..:)

      Delete
  10. kirimin awannya kesini donk..
    Pengen tduran diatas awan..hehe

    petualangannya keren sob..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang bisa dikirim mah namanya awan kinton atuh,hehe..:p
      berpetualang itu memang seru..:)
      makasih yaa..:)

      Delete
  11. wah baca ceritanya sama liat fotonya jadi terinspirasi pengen kesana mas :)

    ReplyDelete

Alangkah lebih bijaksana untuk menyambung silaturahim dipersilahkan meninggalkan jejak berupa komentar,,,terimakasih..^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sahabat EPICENTRUM