HeadLine

Tuesday, 19 February 2013

Bang Jo

Assalamualaikum temen-temen EPICENTRUM...
 
Mau coret-coret lagi nih....
Kali ini mau bikin coretan tentang Bang Jo....ada kenal bang jo???

Teman-teman jangan salah kira dulu yaa..
“Bang Jo” di sini bukan artis yang jadi host acara Tangkap,,bukan komentator sepak bola,,dan bukan juga preman yang sering nongkrong di terminal ya,hehehe..

“Bang Jo” diambil dari bahasa jawa “Abang” dan “Ijo”,,menurut makna harfiah-nya Bang Jo itu Merah dan Hijau..tetapi makna sebenarnya kata “Bang Jo” digunakan untuk menunjuk lampu rambu lalu lintas atau bahas kerennya trafic light..

Entah dari mana kata “bang jo” itu akhirnya menjadi populer padahal klo dilihat lampu rambu lalu lintas gak Cuma “abang” dan “ijo” tapi ada kuning juga..???

Tapi ya sudah lah karena sekarang kita gak sedang mau membahas sejarah “bang jo” tapi fenomena-fenomena unik dan menggelitik yang sering terjadi di “bang jo” khususnya di kota tempat aku kuliah di kota hujan Bogor..

Cekibrot......


Fenomena 1 
(polisi yang cuek melihat orang gak pake helm)


Kejadian ini aku lihat waktu pertama kali bawa motor ke bilangan Jln Padjadjaran kota Bogor,,waktu itu aku berboncengan dengan teman menuju Botani Square di Baranangsiang. Kita berdua sabagai mahasiswa dan warga masyarakat yang taat peraturan memakai helm depan belakang,,tetapi yang aku dan teman aku perhatikan di perempatan deket kampus MB-IPB sungguh mengejutkan....
 
ada polisi yang sedang berdiri di deket trafic light yang kebetulan pada saat itu lampu sedang merah,, dan ada pengendara motor berboncengan yang berhenti di paling depan,,asal teman-teman tahu,,yang pakai helm Cuma pengemudi yang di depan saja sedang yang di bonceng itu gak pake helm,,Cuma pake topi doang..
 
tapi apa yang dilakukan polisi yang ada didekatnya ??...Cuma Cuek-cuek aja..
apakah peraturan mengenakan helm Cuma berlaku untuk pengemudi motor yang di depan..?? (bingug mode <on>)

Fenomena 2 
(membunyikan klakson ketika lampu hijau baru aja menyala)


Ini menunjukkan mental bangsa Indonesia yang terkenal ramah, ternyata sangat tidak sabar di jalanan.. Ketika lampu hijau menyala seolah semua orang berebutan untuk dapat menjadi yang terdepan dan buru-buru jalan,,entah karena memang sedang terburu-buru atau apa lah,,yang jelas hal seperti ini menunjukkan mental bangsa yang tidak sabar,,padahal kan nantinya semuaya juga kebagian jatah buat jalan toh??..

“Inget gan ini jalan raya bukan sirkuit  balap yang harus segera tancap gas ketika lampu hijau menyala”,,

ada orang tua yang mungkin memerlukan respon lebih lama untuk menjalankan kendaraannya,,atau ibu-ibu yang harus berhati-hati karena membonceng 2 orang anaknya yang baru pulang sekolah,,atau barangkali ada orang yang tiba-tiba kendaraanya mati dan butuh waktu untuk menepi..

kemana teori tenggang rasa yang dulu pernah di pelajari di SD saat pelajaran PPKn.???
apa sih alasannya harus mengklakson orang yang di depan??,,bukankah setiap orang bakal dapet jatah  buat jalan juga (tanya kenapa)

Fenomena 3 
(membunyukan klakson meski lampu belum hijau)

Ini yang lebih parah..
Masih mendingan lah klo mengklakson saat lampu sudah hijau,,tapi ini selalu aku alami setiap melintasi lampu merah sekitar perempatan Yasmin setelah jembatan dari arah terminal Bubulak,,

di perempatan ini memang kondisi lalu lintasnya sedikit semrawut meski sudah ada trafic light,,banyak kendaraan yang memaksa jalan meski lampu masih merah dan itu menjadi hal yang wajar,,jadi klo udah ada satu kendaraan yang jalan otomatis semua ngikut deh nerobos lampu merah..

dan yang gak mau ikut-ikutan nerobos (seperti aku) selalu jadi korban klakson-klakson yang “teriak-teriak” nyuruh jalan.. tapi aku selau berusaha untuk cuek-cuek aja “stay cool” dan gak ikut-ikutan nerobos..

bodo amat mau di klakson ampe lebaran monyet juga klo belum ijo ya aku gak bakal bergerak dari tempat,,semoga temen-temen juga begitu.. ^_^

Fenomena 4 
(berhenti di depan garis Trafic light)


Ini adalah hal yang saaaaangaaaaat seriiiing terlihat di perempetan atau pertigaan yang ada Trafic light nya..
Pengendara (yang umumnya dari kendaraan motor) saat lampu merah kerap kali berhenti melebihi batas yang sudah ditentkan,,bahkan terkadang berhenti di depan lampu rambu lalu lintas sehingga gak tau kapan lampu hijau menyala,,dan berharap klakson dari orang di belakangnya yang menurut dia klo udah dii klakson berarti udah saatnya jalan..

dosen Pembimbing Skripsi aku pernah menceritakan pengalamannya “ngerjain” pengendara yang bandel berhenti di trafic light..

saat itu beliau mengendari mobil dan berhenti di lampu merah,,kemudian dari belakang ada motor yang langsung berhenti di depan mobil beliau dan berhenti sangat jauh di depan lampu merah,,kemudian dosen aku itu “iseng” membunyikan klakson meski belum hijau dan motor itu pun  langsung tancap gas... begitu kata beliau

“hampir aja motor itu tabrakan dengan kendaraan dari arah kirinya”....”tapi sayangnya gak jadi,,wah gagal deh mengurangi jumlah penduduk Indonesia,hehehe” canda beliau..

Dan pengalaman yang sama pun aku coba praktikan 2-3 hari yang lalu,,saat itu dengan posisi yang sama aku melihat ada beberapa motor yang berhenti di depan lampu merah..

Aku pun mencoba iseng untuk  membunyikan klakon motorku..
Wal hasil motor-motor di depan pada jalan bareng meski lampu belum ijo,,untungnya gak sampai ada yang tabrakan,,
”wah aku gagal juga mengurangi jumlah penduduk Indonesia yang makin banyak tapi gak makin pinter ini,hehehe”

Fenomena 5 
(menggunakan telepon genggam di trafic light)


Orang-orang termasuk dalam fenomena Ini gak jauh lebih pinter dari fenomena 4,,klo yang di fenomena 4 mereka berhenti di depan garis dan berharap klakson dari orang di belakangnya..

Di fenomena 5 ini juga mengharap klakson dari orang dibelakangnya,,tapi kasusnya berbeda karena orang-orang ini masih “sedikit” lebih baik karena berhenti di belakang garis yang ditentukan,,tetapi yang menjadi masalah yang mereka perhatikan bukan trafic light nya,,tapi layar HaPe..jadi ketika di klakson dari belakang baru mereka buru-buru masukin HPnya…ckckckck

kalau seperti ini rasanya “I don’t want to live in this planet anymore”


itulah fenomena-fenomena yang sering terjadi di “bang jo”..
semoga kita bukan termasuk ke dalam fenomena-fenomena itu,,dan kita sebagai mahasiswa tetap menjadi warga masyarakat yang baik dan taat pada peraturan yang berlaku..

18 comments:

  1. NAH. Paling sebel tuh liat orang lagi nyetir/ngendarai motor masiiih aja sibuk sama HP. Berenti bentar di tepi bisaaa kali yak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia,,udah gitu di jalan jalannya di tengah2 lg,,bikin kagok pengendara di belakangnya,ckckck..

      Delete
  2. wahaha, yg pertama aku pernah! lagi dibonceng terus helm kutenteng-tenteng aja, lupa dipake. terus lewat traffic light dan ada polisinya. diem aja tuh bapaknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah mungkin juga polisi bodo amat,,helm kan buat keselamatan kita sendiri,,kalau terjadi apa2 polisi juga gak rugi,,paling rugi bersihin jalan raya dari korban2 yg gak taat aturan..-_-

      Delete
  3. hahaha.. itumah keisengan berulang ka

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, kesisengan kok berulang,,bahaya atuh,ckckck...-_-

      Delete
  4. semuanya emg ngeselin bgd,,,hufffttt
    bang jo oh bang jo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga kita bukan termasuk golongan yang seperti itu..:)

      Delete
  5. Masih ada satu lagi gan, fenomena jo-bang kalo boleh dinamain, fenomena dimana ijo sama merah ketuker, lampu merah jalan lampu ijo berenti kayak di lampu merah sebelum yasmin n depan botani kalo lagi ga ada polisi XD

    ReplyDelete
  6. polisi cuek ngeliat pengendara gak pake helm, tp yg pengendara lebih gak peduli sm dirinya sendiri. Krn kl urusan keselamat sebetulnya balik ke diri masing2 dulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuups betul sekali,,itu bukti bahwa kita pakai helm justru karena lebih takut sama polisi,,daripada takut kepala kita ngegelinding di aspal,ckckck...

      Delete
  7. saat baca ini, rasanya: "wuih, itu mental indonesia banget"
    sedih juga ya mas liat orang indonesia sebangsa setanah air kalau di jalan kayak ini. semoga semakin terbuka dan maju pikirannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaah begitulah saudara2 atau oknum2 sebangasa tanah dan sebangsa air kita,hehe..:p
      amien moga yg baca ini berhenti untuk........baca blog aku (eh,maksudnya berhenti melakukan hal2 seperti yg disebutkan,hehe..:p)

      Delete
  8. bener mas, fenomena ini selalu saya alami hampir tiap hari dijalan. mari mulai dari diri qta-yg membaca tulisan ini untuk tertib berlalu lintas :)

    ReplyDelete
  9. wah kalau soal nlp di kndaraan bahayakan yang lain tuh,harus kena tilang

    ReplyDelete

Alangkah lebih bijaksana untuk menyambung silaturahim dipersilahkan meninggalkan jejak berupa komentar,,,terimakasih..^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sahabat EPICENTRUM